Skip to content

Terjumpa kawan lama

2015 February 1
by Guru Besar Pencen

Kalau tanpa kemudahan WhatsApp, dengan kudrat yang semakin mengecil, dengan kekangan-kekangan yang sedia ada, mungkin saya tidak akan bertemu malah berhubung dengan rakan-rakan lama saya semasa di maktab perguruan 40 tahun yang lalu.

Namun dengan inisiatif beberapa orang rakan, mereka menwujudkan satu kumpulan WhatsApp untuk lepasan DTC, Hutton Lane, Pulau Pinang penuntut sekitar tahun 70″an.  Maka ramailah kawan-kawan yang menganggotai kumpulan ini.

Suasana santai jelas kelihatan apabila sesama sendiri bertanya khabar.  Saling memperkenal dan memperkatakan status masing-masing yang kebanyakannya sudah menjagkaui umur lebih 60 tahun. Kebanyakannya sudah berstatus datuk dan nenek dan sudah mempunyai beberapa orang cucu.

Semakin meriah nukilan-nukilan dalam wasap ini kerana masing-masing sudah lupa nama kawan-kawan yang hadir di dalamnya.  Imej muka sudah tidak dapat lagi diimejinasi. Rakan-rakan dengan ikhlas memberi klu-klu agar ingatan ahli kumpulan kembali pulih. Namun masih ada yang mendiamkan diri kerana daya ingatan sudah tidak kesampaian lagi.  Ada antaranya menghantar gambar-gambar lama yang masih di simpan agar dapat memujuk ingatan mengingati saat-saat manis 40 tahun yang lalu.

Ruang litup coretan kebanyakannya berkisar mengenai memperkasakan batin untuk menempuh hari-hari terakhir dalam kehidupan. Saling ingat mengingati mengenai keesaan Allah dan kasih sayang dengan junjungan besar nabi Muhammad saw. Mempraktikkan tuntutan Islam dan memperkasakan sunnah.

Gambar-gambar yang dihantar kebanyakannya berkisar dengan nota-nota yang syahdu agar rakan-rakan kumpulan saling menginsafi bahawa diri sudah dipenghujung senja.Sekali sekala ada juga coretan humor memecah keseriusan dalam berbicara.Saling berlumba-lumba menyampaikan ilmu keagamaan dengan merujuk kepada bebagai-bagai sumber atau yang diambil dari berbagai-bagai sumber.

Namun,

Dalam suasana hening dengan keinsafan umur senja itu, ahli kumpulan tidak terlepas juga untuk mempamerkan peribadi yang sebenar. Ada juga ahli kumpulan yang cuba mengheret  rakan-rakan berpolitik dalam arena politik semasa.  Malangnya dengan penuh kebijaksanaan kebanyakan rakan yang lain hanya mendiamkan diri tanpa berkata apa-apa seketika. Maka fahamlah pencetus bicara politik bahawa kebanyakan rakan tidak terbawa-bawa dengan trend semasa yang banyak memecahbelah dari bersilaturrahim.

Ada juga,

Yang marah-marah apabila coretan yang ditulis oleh orang lain agak tersasar, Namun ada pula yang memujuk agar menjaga perlakuan kerana : sudah tua, sudah berilmu, mesti menegur dengan berhemah; maksudnya “semua kena fahamlah yang tua-tua ni bukan berapa “ketahuan” sangat. (dengan senyuman)

Yang terbaru,

Seorang rakan mengadakan kenduri perkahwinan anaknya dan menjemput semua ahli kumpulan melalui kemudahan wasap ini. Seharian hanya satu sahaja pos (2 keping gambar)  sahaja yang kelihatan tertera oleh seorang ahli kumpulan yang hadir.  Yang lainnya hanya menyepi tanpa sebarang coretan, tidak seperti hari-hari biasa yang lalu..  Entah hadir atau tidak pun tidak diketahui.

gbpencen : hantar satu pos kepada WhatsApp kumpulan dengan menyatakan tidak dapat hadir ke kenduri perkahwinannya.

 

Hanya cerdik di media terbuka.

2014 December 28
by Guru Besar Pencen

 Ahli Politik Tradisional

Ada anak-anak yang masih muda   juga tidak bersetuju dengan pihak-pihak yang menggunakan keterbukaan media baru . Namun ramai antara mereka   menggunakan media baru tanpa had hingga menggambarkan peribadi dan perilaku masing-masing sebagai generasi yang tidak matang. Komen-komen dan kenyataan yang dikeluarkan (contoh : facebook dll) dikeluarkan tanpa asas yang kukuh,  hanya sekadar memuaskan nafsu cemburu, dengki, sombong dan iri hati sahaja.

   Keterbukaan bermula apabila beberapa istilah bertemakan kebebasan bersuara telah ditafsirkan secara meluas ketikamana negara telah mula melahirkan graduan dari universiti awam.  Peluang melanjutkan pelajaran ke universiti yang semakin meluas di era ’80an telah berjaya melahirkan masyarakat muda yang berpelajaran lagi terbuka fikirannya.  Kemudian  generasi ini telah disusuli dengan peluang pekerjaan yang banyak.  Serentak dengan itu telah mengwujudkan masyarakat pertengahan yang selesa. Ramai antara mereka berjaya dipelbagai bidang. Mereka ini menjadi lebih terbuka.

Saya menganggur selama 2 tahun selepas SPM. Saya memasuki maktab perguruan selama 2 tahun dan mula mengajar pada tahun 1973. Ketika itu peluang untuk melanjutkan pelajaran ke universiti sudah mula terbuka. Ada diantara rakan guru yang pandai (saya yang bodoh) dapat melanjutkan pelajaran ke universiti. Saya terus berada dalam masyarakat yang arus politiknya secara tradisonal.

Ketika itu penggiat politik adalah lulusan rendah.  Pembangunan merupakan agenda politik perdana; bekalan air, letrik, pekerjaan dan kebajikan.  Tidak ramai cerdik pandai lulusan universiti. Politiknya agak mudah.  Tiada pembangkang yang kuat kerana kemampuan untuk mengeksploit isu hampir tidak ada. Kebanyakan yang berkelulusan tinggi  akan menjawat jawatan eksekutif yang lebih tinggi.Kebanyakan rakyat selesa dengan apa yang ada. Dipendekkan cerita suasana politik ketika itu dan beberapa tahun selepas itu tidak sekelamkabut seperti masa ini.

Suhu politiknya TENANG da DAMAI.

Pesatnya pembangunan pendidikan telah melahirkan banyak graduan yang berpelajaran tinggi.  Serentak dengan itu juga kepesatan ekonomi negara telah dipacu oleh pengamal politik semasa.  Juga semua kepesatan itu telah mendorong bersama kepesatan dan keterbukaan ahli-ahli politik, cerdik pandai yang berkelulusan.  Maka lahirlah cerdik pandai yang merasakan mereka sudah cukup pandai untuk menentukan arus perjalanan kenegaraan.

Kebanyakan mereka adalah terdiri dari anak-anak hasil dari perencanaan terdahulu oleh pemimpin politik tradisional. Kepimpinan terdahulu telah merencanakan agar anak-anak yang dihasilkan dari rencana pendidikan mereka menjadi pemangkin kepada kesinambungan tamadun bangsa.  Malangnya yang terhasil adalah generasi yang :

  1. Kurang menghargai jasa pemimpin sebelumnya dan tidak ada rasa hormat atau berterimakasih.
  2. Menggunakan kebebasan bersuara secara lantang dan mengikut hawa nafsu.
  3. Sentiasa terpengaruh dan mempengaruhi tanpa ada asas dan alasan yang kukuh.
  4. Mencari pengaruh dan populariti diri untuk kepentingan peribadi.
  5. Hilang segala nilai-nilai yang dimiliki oleh generasi lama (dahulu).
  6. Takut untuk masuk gelanggang.

Kadang-kadang penyataan yang dikeluarkan hanya satu sepukulasi, fitnah dan merendah-rendahkan kebolehan dan usaha orang lain.

….gbpencen…. ingin terus berhijrah dalam ketenangan.

Tahukah anda apa itu guru ?

2014 October 2
by Guru Besar Pencen

 Gambar Harian Metro

  • Nampak seperti tidak heboh berita dan gambar di Harian Metro di atas.
  • Yang betul-betul heboh ialah berita kertas soalan matapelajaran sains dan bahasa tamil UPSR - bocor-

Pada saya kalau pun saya tidak bersara lagi, kedua-dua pernyataan di atas tidak menjadi heboh. Dengan perkataan lain saya tidak akan merasa apa-apa untuk dihebohkan.

Apakah dengan kata-kata itu, saya boleh dianggap sebagai seorang guru yang tidak bertanggung jawab?

Terpulanglah.

Pada suatu ketika dulu :

….. saya telah diarahkan oleh seorang GB untuk menjemput 2 orang murid yang tidak hadir UPSR. Dengan penuh rasa tanggung jawab, saya bergegas ke rumah calon UPSR sekolah saya itu  dengan kereta (saya – Datsun 100A F-II)  yang ditemani oleh seorang guru. Murid itu bersedia untuk ke sekolah tetapi belum bersiap lagi.  Bila kami tiba, ibunya mengarahkan anaknya bersiap dan kami terus membawanya ke sekolah. Dia tidak hadir kerana tiada kenderaan untuk  ke sekolah yang jaraknya lebihkurang 2.5 km.

Tengahari ada guru lain pula yang menghantarnya pulang.  Dan bergilir-gilirlah rakan-rakan guru melakukan tugas itu sehingga tamat UPSR pada tahun berkenaan.

Begitulah sebahagian dari tugas seorang yang bernama guru yang menjalankan selain dari tugas mengajar matapelajaran. Tentunya gambar di atas tidak asing kepada seorang “guru” tetapi mungkin asing kepada lain-lain anggota masyarakat.

Pada suatu ketika dulu  kononnya :

Sebuah pusat tuisyen telah berjaya memberi kelulusan (5A)UPSR yang tinggi untuk pelanggannya.  Berita angin tersebar bahawa pusat tuisyen itu telah memperolehi soalan UPSR yang bocor,  Cerita tersebut telah dinafikan.  Sebenarnya terdapat beberapa orang guru yang mengajar di pusat itu bertugas sebagai penggubal soalan UPSR di Lembaga Peperiksaan.  Guru berkenaan secara kebetulan melatih tubi pelanggannya berdasarkan soalan-soalan yang telah digubalnya.  Andaiannya : soalan yang digubalnya  belum tentu lagi keluar sebagai soalan rasmi.  Nasib mereka semua baik, mungkin banyak soalan yang keluar dalam UPSR adalah soalan-soalan yang digubal oleh guru pusat tuisyen mereka.

Sekarang pusat tuisyen itu,  kononnya sangat popular untuk murid UPSR dan mendapat limpahan pelanggan yang membanggakan.  Alhamdullilah.

Berita kebocoran yang terkini pula amat berbeza dengan cerita pusat tusyen tadi.  Ia terus bocor secara telus atau terus menerus. Kemungkinan kebocoran itu awal dan memudahkan guru dan anak murid masing-masing menadah kebocoran itu untuk dihadhamkan. Maka terbatallah soalan berkenaan.

Ianya sudah tentu lagi hebat dari guru-guru di pusat tuisyen di atas….

Antara dua darjat:

  • Ada guru yang bertugas bukan sahaja sebagai guru bahkan dalam nalurinya mengalir darah pendidik.  Ingin mengajar muridnya agar pandai dan berilmu.  Juga dalam masa yang sama ingin mendidik anak muridnya agar menjadi terbaik dalam semua segi.
  • “Ada guru yang semata-mata mahukan kecemerlangan dalam pelajaran.  Apapun yang dilakukan, muridnya mesti lulus UPSR dengan “5A”. Walaupun dengan soalan bocor. Yang lebih memeritkan lagi jika ada guru yang sanggup membocorkan soalan.
...gbpencen… ada guru yang ketiga darjatnya : mengajar kerana wang semata-mata.