Skip to content

Belum cukup celaka….

2014 August 3
by Guru Besar Pencen

 Biasanya orang yang marah – matanya terbeliak

Celaka merupakan satu ungkapan yang pedih jika diucapkan dalam nada yang serius. Saya pernah mengucapkannya secara serius atau secara tidak serius. Tujuannya amat berbeza antara keduanya.

Sebagai insan Melayu biasa, insan Melayu lama, yang dilahirkan di zaman tradisional saya tidak dapat menafikan yang darah yang mengalir adalah darah Melayu tradisional.

Darah Melayu tradisional adalah Melayu yang lemah lembut dan tidak tamak. Melayu yang sanggup berkongsi makan sepinggan, susah dan senang sama-sama. Sabar dalam mempertahankan hak dan bersuara lembut apabila di cabar.

Kesabaran pula tiada hadnya.  Akan bersabar, bersabar dan bersabar.

Dengan kata yang sinis, sindiran yang tajam, dan ungkapan yang tepat lagi padu akan dapat melembutkan hati yang panas atau dapat menjadikan musuh “melarikan diri”.  Itulah darah Melayu Tradisonal.

Sesungguhnya tidak perlu berdegar-dengar membantah, menengking dan mengamuk…. hanya kesabaran tahap tinggi dan kata-kata manis yang berbaur pedas boleh melembutkan kemarahan.

Juga tidak perlu lengan yang berulas untuk mempertahankan hak, cuma bijaksana dalam memilih tindakan yang tidak merugikan diri sendiri dan orang lain.

Kadang-kadang berdiam diri atau mempamerkan raut muka juga sudah cukup untuk membasuh kemaharan orang lain.

Itulah Melayu Tradisional.

Melayu kini belum cukup celaka lagi.  Walaupun sesiapa sahaja sekarang berhak untuk mencaci Melayu, sama ada celaka atau lebih dari itu; sebenarnya belum sampai tahap Melayu menjadi  celaka lagi.

Dan seingat saya, selama ini walaupun telah tersebar dengan meluas ramai yang bukan Melayu sudah,sedang dan akan mencelakakan Melayu tetapi sebenarnya Melayu tidak akan menjadi celaka.

Orang Melayu tidak pernah bangkit untuk mempertahankan segala sumpah seranah,maki hamun dan berbagai penghinaan yang di akhir-akhir ini sering sangat dilemparkan kepada Melayu. Kalau bangkit, barulah boleh dipanggil “celaka”

Kalau dulu orang Melayu pernah digelarkan oleh Inggeris sebagai satu bangsa yang suka mengamuk, tetapi sekarang Melayu sudah tidak mengamuk lagi. Tidak  ada kelibat  yang menunjukkan orang Melayu akan mengamuk.

Hanya..

Cakap-cakapkosong yang berdegar-degar, akhirnya habis di situ sahaja. Ini adalah kelakuan Melayu Tradisional. Melayu masih tradisional.

Sebabnya…

Dalam loghat Kedah, Tunku Abdul Rahman selalu berkata… Biax pi lah… Tak pa lah… Biax pi kat depalah… Biaxlah orang Cina meniaga,  orang Melayu jadi askar cukuplah…. Akhirnya orang Cina bukan setakat berniaga sahaja bahkan sudah lebih dari itu.

Tambahan pula Melayu sudah cukup selesa sekarang.  Melayu sudahpun tersangat berpuashati dengan apa-apa yang ada sekarang.  Meraka tidak tamak, mereka selalu beralah, asalkan tidak kacau bilau, cukuplah.

…gbpencen… dok tunggu bila nak jadi celaka.

 

Ramadhan kembali lagi…

2014 July 14
by Guru Besar Pencen

 

Mohon KeampunanNya

Malas sungguh untuk membuat coretan di screen komputer ini.

Itu bahasa bulan puasa.

Amat terasa perbezaan berpuasa di usia ini. Dulu dan kini. Setiap kali merasa perbezaannya, masih sedia untuk berterima kasih (bersyukur) kerana masih di kekalkan nikmat-nikmat yang terdahulu. Itulah Ramadhan.

Saranan demi saranan dari Tuan-Tuan Guru, bertubi-tubi peringatan diberi agar merebut peluang pahala yang akan dikurniakan oleh Yang Maha Esa sepanjang bulan Ramadhan. Saya amat mengerti dan faham semua saranan-saranan itu, namun saya tidak dapat melakukannya semua.  Saya memilih yang mana mampu dan sempat sahaja.

Ramadhan saya kali ini amat berbeza dari tahun-tahun yang lalu. Tahun ini saya menghadapinya sebagai seorang yang tidak berpekerjaan – pesara sepenuh masa.  Tentunya pendapatan juga berkurangan. Saya mengambil tugas sebagai penjaga cucu sepenuh masa bagi meringankan beban neneknya juga tidak sihat sepenuh masa. Ianya lebih santai.

Kesungguhan orang ramai berpuasa dan melipat gandakan ibadat sungguh mengkagumkan. Ia berlaku sebagaimana dituntut dalam bulan ibadat ini.  Terbayang kepuasan di wajah masing-masing.

Seperti lazimnya saya mengungkap kembali kata-kata hikmat rakan lama saya : Orang Melayu rajin berpuasa, tidak rajin sembahyang.  Orang India (muslim)  rajin sembahyang tapi tidak rajin berpuasa.

Saya mengiyakannya kerana itulah hakikat saban tahun diperhatikan.

Hati kecil saya berkata (mungkin satu fitnah) : Ada antaranya, orang yang melakukan ibadat yang berganda dalam bulan Ramadhan tetapi mereka yang sombong dengan manusia. Sepatutnya ia tidak berlaku

Barang dijauhkan,  bermegah melakukan segala macam ibadat dan berkelakuan menunjuk-nunjuk. Tidak menunjukkan reaksi merendah sebaliknya memandang orang lain sebagai seorang yang jahil dalam amalan Ramadhan.

Saya berharap pernyataan saya ini salah, tetapi sebagai manusia biasa, saya dapat merasai perkara yang sedemikian. Antara kita ada yang sebegini.  Tidak menunjukan kemampuan untuk menghulurkan bersillaturrahim antara satu dengan lain.  Ada pula yang hebat menampilkan aksi ibadat dikhalayak ramai saban hari.

Secara sembunyi ibadat Ramadhan dilakukan dengan tabah.  Sedekahnya, solatnya, bacaan Al Qurannya tidak dilakukan di khalayak – kerana “riak” akan memakan diri.

Dari dalam hati, setulus ikhlas, memohon keberkatanNya tanpa mempamer ibadat untuk diwar-warkan.  Sentiasa bertegur sapa dan saling membantu kepada yang memerlukan dengan rasa rendah hati dan “senyum” – juga satu sedekah.

Beberapa ungkapan yang saya “pegang” adalah perkara asas dalam ibadah. Silaturahim, merendah diri, sembunyikan sedekah, senyum, bantu membantu.  Juga diulang oleh Tuan Guru dalam tazkirah Ramadhan adalah sama seperti yang dinyatakan kecuali dalam versi dan penekanan yang berbeza-beza.  Disokong oleh ayat-ayat Allah (Quran) dan Hadith SAW. Namun ianya tetap sama apa yang Allah kehendaki.

Jadi, sesama manusia ini – maksum – dan Allah tahu apa yang kita buat.  Kita juga tahu apa yang kita buat untuk amalan Ramadhan ini.

…gbpencen..semoga amalan yang sedikit ini diterima, insyaalah.

 

 

 

 

 

 

 

 

Apa yang saya fikirkan??

2014 April 12
by Guru Besar Pencen

Sudah hampir 7 tahun umur persaraan. Dalam masa sesingkat itu dipanjatkan kesyukuran kerana masih seperti biasa dari segi kesihatan. Dalam masa sesingkat itu terus mendapat peluang menyertai aktiviti keduniaan. Makan minum dan pakai; bersosial, berinteraksi, beraidah, ibadah  seperti biasa. Seperti dulu juga.  Mungkin kerana umur persaraan masih muda.

Semasa berjawatan dulu lain sibuknya.  Kebanyakan masa ditumpukan kepada bidang tugas yang dianuti dan sangat diminati. Sehingga kurang masa ditumpukan kepada keluarga dan kepada diri sendiri.  Tiada persediaan khusus untuk bersara.

Seorang guru “pakar matematik”  pernah bertanya saya ” Apa persediaan untuk cikgu bersara nanti?” Saya menjawab bahawa saya masih bekerja dan belum memikirkan untuk bersara. Saya juga belum memikirkan apa yang saya akan buat setelah bersara. Dia pula menjawab bahawa dia sudahpun mempunyai beberapa buah kandang kambing dan bercadang untuk meneruskan aktiviti perladangannya secara aktif selepas bersara.

Sebaik saja saya bersara terasa badan masih kuat dan bersemangat.  Jadi saya terus bekerja dan berkhidmat seperti sebelumnya. Saya meneruskan aktiviti sehinggalah ke hari ini (sehingga sebulan yang lalu, 1 Febuary 2014)) barulah saya  bersara sepenuh masa.

Sekarang saya telah berada di rumah sepenuh masa.

Dalam usia emas, yang menjadi musuh utama ialah “kudrat”.  Terasa sangat yang kudrat sudah tidak segagah dulu. Selalu tercari-cari di mana cermin mata di letakkan. Dan banyak masa di habiskan untuk mencari lokasi terakhir di mana kotak rokok di letakkan.

Apa yang saya fikirkan ?

Fikiran menjadi lebih kritikal dengan situasi semasa. Kritikal dengan perubahan pola kehidupan sezaman, perubahan cara hidup manusia Melayu dan bangsa bangsa lain di negara tercinta. Peka dengan keadaan politik yang jauh berbeza, perubahan serta perkembangan pesat semua bidang kehidupan. Semua membuatkan saya terus bersyukur kerana masih dapat melihat dan memerhati kesemuanya.

Bila sudah “tua”  semua yang berlaku dalam kehidupan seharian terus memahat  pengalaman – dahulu hingga sekarang. Apa yang telah dilalui dahulu menjadi panduan kepada apa saja yang berlaku sekarang. Saya yakin bahawa sejarah terdahulu tidak bezanya dengan apa yang sedang berlaku sekarang. Penyelesaiannya tetap sama.  Apa yang berlaku akhirnya akan menenuai titik noktahnya di mana sejarah tidak pernah membohongi kehidupan kita.

Banyak rakan dan sahabat handai memprovok saya untuk berbual bagi menyatakan pendirian mengenai isu semasa – terutamanya politik. Saya tidak berminat untuk berbuat demikian kerana apapun  resolusi dari perbualan sedemikian tidak menghasilkan sesuatu yang tepat dan rasional.

Saya berpendirian, disebabkan ramai orang sudah berada dalam situasi yang tenteram, aman dan selesa – mereka  menjadi sombong, angkuh dan tamak. Sebut – apa sahaja isu, ramai yang (akan, mahu) bercakap berdasarkan kesombongan, keangkuhan dan ketamakan masing-masing.

Makan minum sudah berlebih, rumah sudah seperti istana, kereta sudah besar dan baru, anak-anak sudah bersekolah tinggi dan pandai, kefahaman agama sudah padat dengan dengan berbagai ilmu, jawatan dan gaji sudah tinggi, pangkat sudah besar.  Maka bercakaplah apa saja, semuanya betul belaka tiada siapa yang boleh membantah – Saya mengikut sahaja;  kalaupun tidak, dengarlah sahaja.

Apa yang sepatutnya saya fikir ?

Saya benar-benar bersyukur kerana diberi kesempatan untuk berfikir – hanya berfikir apa yang ada di depan mata.  Selainnya biarlah Tuhan merencanakannya untuk saya.

Saya masih berpegang bahawa satu hari kebenaran akan menjelma dalam apa juga bidang yang menjadi isu. Yang sombong, tamak dan angkuh akan terpahat sebagai sejarah seperti yang telah berlaku di tempat-tempat lain di serata dunia.

Moral :

Sebagai warga emas, saya hanya berminat untuk mendengar.  Saya juga akan mengikut sahaja kerana sebagai pengikut ianya lebih mudah, selesa dan selamat.  Kawan masih ada, silaturahim masih terjalin, boleh duduk semeja dan yang penting jiwa tidak kacau.

Pengalaman yang tak seberapa telah mengajar saya bahawa kehidupan ini tidak ke mana.  Kita berhak merencana dan berusaha tetapi tidak berhak menentukannya.

Melalui pengalaman.  saya dapat mengandaikan apa yang akan berlaku di akhir episod sesuatu isu.  Sejarah akan menjadi rujukan.

…gbpencen…kurang baca buku sejarah kerana SPM (1968) tak ambil matapelajaran sejarah.