Skip to content

Hanya cerdik di media terbuka.

2014 December 28
by Guru Besar Pencen

 Ahli Politik Tradisional

Ada anak-anak yang masih muda   juga tidak bersetuju dengan pihak-pihak yang menggunakan keterbukaan media baru . Namun ramai antara mereka   menggunakan media baru tanpa had hingga menggambarkan peribadi dan perilaku masing-masing sebagai generasi yang tidak matang. Komen-komen dan kenyataan yang dikeluarkan (contoh : facebook dll) dikeluarkan tanpa asas yang kukuh,  hanya sekadar memuaskan nafsu cemburu, dengki, sombong dan iri hati sahaja.

   Keterbukaan bermula apabila beberapa istilah bertemakan kebebasan bersuara telah ditafsirkan secara meluas ketikamana negara telah mula melahirkan graduan dari universiti awam.  Peluang melanjutkan pelajaran ke universiti yang semakin meluas di era ’80an telah berjaya melahirkan masyarakat muda yang berpelajaran lagi terbuka fikirannya.  Kemudian  generasi ini telah disusuli dengan peluang pekerjaan yang banyak.  Serentak dengan itu telah mengwujudkan masyarakat pertengahan yang selesa. Ramai antara mereka berjaya dipelbagai bidang. Mereka ini menjadi lebih terbuka.

Saya menganggur selama 2 tahun selepas SPM. Saya memasuki maktab perguruan selama 2 tahun dan mula mengajar pada tahun 1973. Ketika itu peluang untuk melanjutkan pelajaran ke universiti sudah mula terbuka. Ada diantara rakan guru yang pandai (saya yang bodoh) dapat melanjutkan pelajaran ke universiti. Saya terus berada dalam masyarakat yang arus politiknya secara tradisonal.

Ketika itu penggiat politik adalah lulusan rendah.  Pembangunan merupakan agenda politik perdana; bekalan air, letrik, pekerjaan dan kebajikan.  Tidak ramai cerdik pandai lulusan universiti. Politiknya agak mudah.  Tiada pembangkang yang kuat kerana kemampuan untuk mengeksploit isu hampir tidak ada. Kebanyakan yang berkelulusan tinggi  akan menjawat jawatan eksekutif yang lebih tinggi.Kebanyakan rakyat selesa dengan apa yang ada. Dipendekkan cerita suasana politik ketika itu dan beberapa tahun selepas itu tidak sekelamkabut seperti masa ini.

Suhu politiknya TENANG da DAMAI.

Pesatnya pembangunan pendidikan telah melahirkan banyak graduan yang berpelajaran tinggi.  Serentak dengan itu juga kepesatan ekonomi negara telah dipacu oleh pengamal politik semasa.  Juga semua kepesatan itu telah mendorong bersama kepesatan dan keterbukaan ahli-ahli politik, cerdik pandai yang berkelulusan.  Maka lahirlah cerdik pandai yang merasakan mereka sudah cukup pandai untuk menentukan arus perjalanan kenegaraan.

Kebanyakan mereka adalah terdiri dari anak-anak hasil dari perencanaan terdahulu oleh pemimpin politik tradisional. Kepimpinan terdahulu telah merencanakan agar anak-anak yang dihasilkan dari rencana pendidikan mereka menjadi pemangkin kepada kesinambungan tamadun bangsa.  Malangnya yang terhasil adalah generasi yang :

  1. Kurang menghargai jasa pemimpin sebelumnya dan tidak ada rasa hormat atau berterimakasih.
  2. Menggunakan kebebasan bersuara secara lantang dan mengikut hawa nafsu.
  3. Sentiasa terpengaruh dan mempengaruhi tanpa ada asas dan alasan yang kukuh.
  4. Mencari pengaruh dan populariti diri untuk kepentingan peribadi.
  5. Hilang segala nilai-nilai yang dimiliki oleh generasi lama (dahulu).
  6. Takut untuk masuk gelanggang.

Kadang-kadang penyataan yang dikeluarkan hanya satu sepukulasi, fitnah dan merendah-rendahkan kebolehan dan usaha orang lain.

….gbpencen…. ingin terus berhijrah dalam ketenangan.

Tahukah anda apa itu guru ?

2014 October 2
by Guru Besar Pencen

 Gambar Harian Metro

  • Nampak seperti tidak heboh berita dan gambar di Harian Metro di atas.
  • Yang betul-betul heboh ialah berita kertas soalan matapelajaran sains dan bahasa tamil UPSR - bocor-

Pada saya kalau pun saya tidak bersara lagi, kedua-dua pernyataan di atas tidak menjadi heboh. Dengan perkataan lain saya tidak akan merasa apa-apa untuk dihebohkan.

Apakah dengan kata-kata itu, saya boleh dianggap sebagai seorang guru yang tidak bertanggung jawab?

Terpulanglah.

Pada suatu ketika dulu :

….. saya telah diarahkan oleh seorang GB untuk menjemput 2 orang murid yang tidak hadir UPSR. Dengan penuh rasa tanggung jawab, saya bergegas ke rumah calon UPSR sekolah saya itu  dengan kereta (saya – Datsun 100A F-II)  yang ditemani oleh seorang guru. Murid itu bersedia untuk ke sekolah tetapi belum bersiap lagi.  Bila kami tiba, ibunya mengarahkan anaknya bersiap dan kami terus membawanya ke sekolah. Dia tidak hadir kerana tiada kenderaan untuk  ke sekolah yang jaraknya lebihkurang 2.5 km.

Tengahari ada guru lain pula yang menghantarnya pulang.  Dan bergilir-gilirlah rakan-rakan guru melakukan tugas itu sehingga tamat UPSR pada tahun berkenaan.

Begitulah sebahagian dari tugas seorang yang bernama guru yang menjalankan selain dari tugas mengajar matapelajaran. Tentunya gambar di atas tidak asing kepada seorang “guru” tetapi mungkin asing kepada lain-lain anggota masyarakat.

Pada suatu ketika dulu  kononnya :

Sebuah pusat tuisyen telah berjaya memberi kelulusan (5A)UPSR yang tinggi untuk pelanggannya.  Berita angin tersebar bahawa pusat tuisyen itu telah memperolehi soalan UPSR yang bocor,  Cerita tersebut telah dinafikan.  Sebenarnya terdapat beberapa orang guru yang mengajar di pusat itu bertugas sebagai penggubal soalan UPSR di Lembaga Peperiksaan.  Guru berkenaan secara kebetulan melatih tubi pelanggannya berdasarkan soalan-soalan yang telah digubalnya.  Andaiannya : soalan yang digubalnya  belum tentu lagi keluar sebagai soalan rasmi.  Nasib mereka semua baik, mungkin banyak soalan yang keluar dalam UPSR adalah soalan-soalan yang digubal oleh guru pusat tuisyen mereka.

Sekarang pusat tuisyen itu,  kononnya sangat popular untuk murid UPSR dan mendapat limpahan pelanggan yang membanggakan.  Alhamdullilah.

Berita kebocoran yang terkini pula amat berbeza dengan cerita pusat tusyen tadi.  Ia terus bocor secara telus atau terus menerus. Kemungkinan kebocoran itu awal dan memudahkan guru dan anak murid masing-masing menadah kebocoran itu untuk dihadhamkan. Maka terbatallah soalan berkenaan.

Ianya sudah tentu lagi hebat dari guru-guru di pusat tuisyen di atas….

Antara dua darjat:

  • Ada guru yang bertugas bukan sahaja sebagai guru bahkan dalam nalurinya mengalir darah pendidik.  Ingin mengajar muridnya agar pandai dan berilmu.  Juga dalam masa yang sama ingin mendidik anak muridnya agar menjadi terbaik dalam semua segi.
  • “Ada guru yang semata-mata mahukan kecemerlangan dalam pelajaran.  Apapun yang dilakukan, muridnya mesti lulus UPSR dengan “5A”. Walaupun dengan soalan bocor. Yang lebih memeritkan lagi jika ada guru yang sanggup membocorkan soalan.
...gbpencen… ada guru yang ketiga darjatnya : mengajar kerana wang semata-mata.

 

 

 

ISA bukan untuk kita…

2014 September 17
by Guru Besar Pencen

PEMIMPIN DAHULU – LEBIH MENGHARGAI DENYUT NADI KEMERDEKAAN

Saya merasa kagum dengan penulis di akhbar-akhbar harian perdana.  Saya merasa kagum dengan akhbar Utusan / Mingguan Malaysia. Hati ini selalu terasa akhbar ini adalah sememangnya cetusan naluri perjuangan orang Melayu. Walaupun ada pihak yang menafikan, saya masih mahu akur dengan penafian itu tetapi buat masa ini saya tidak ada pilihan untuk menyatakan bahawa akhbar inilah yang terbaik demi menyampaikan suara Melayu. Tenang, berkesan, rasional dan berhemah.

Saya juga meminati akhbar maya Malaysian Insider. Saya selalu juga membacanya. Saya nampak penerbitnya sedang bertungkus lumus mengambil hati pembaca dengan artikel yang lebih bercorak sederhana tetapi “meriah”. Tahniah kerana menjadi sebuah lagi wadah rujukan santai saya.

Utusan (Mingguan Malaysia) minggu lalu  (7.09.1014) mengingatkan saya apa yang saya ingin tuliskan beberapa bulan yang lalu. Ianya mengeni ISA. Juga saya tidak pasti sama ada saya pernah menulis mengenainya ataupun tidak.

Dalam nada yang lebih berterus terang dengan bahasa dan maklumat yang padat isinya, Ku Seman Ku Husin menyatakan bahawa ISA tidak perlu ditakuti oleh sesiapa kecuali orang itu adalah penyangak (dan berbagai-bagai gelaran yang diberikan olehnya).

Ada banyak pepatah melayu yang mengaitkan kenyataan itu seperti : Berani buat berani tanggung. Ungkapan seperti ini menggambarkan kejahatan. Sesiapa yang melakukan kejahatan, mestilah bersedia untuk menghadapi risikonya. Kalau ia bernegara, maka undang-undang yang sedia ada akan menghukumnya. Kalau ada yang mempertikaikan undang-undang, ianya masih ada undang-undang untuk menyelesaikan pertikaian itu.

Terkini, banyak pihak sedang menuntut supaya ISA diwujudkan semula.  Saya juga bersetuju kerana di masa ISA hendak dimansuhkan dahulu – saya tidak bersetuju.  Lagipun semasa ada ISA saya terasa aman dalam kehidupan bernegara.  Tidak banyak cacat celanya.  Kalau ada berita ada orang ditangkap kerana ISA, saya tidak begitu peduli kerana yang ditangkap itu adalah orang yang cuba membuat sesuatu yang akan mengeruhkan suasana pada masa akan datang. Orang biasa, tidak ditangkap pun.

Pihak yang diberi kuasa untuk melaksanakan ISA dipersalahkan.  Ianya menjadi buah mulut bahawa orang yang bertanggungjawab ini mengambil kesempatan demi untuk menjaga….. periuk nasi, politik, kekayaan, masa depan keluarganya.  Adakah benar dan dibuktikan?. Ianya hanya menjadi alasan yang kukuh untuk memansuhkan ISA.  Akhirnya dimansuhkan.

Apa sudah jadi ?

Kayakah orang yang memegang kuasa ISA itu ?  Selamatkah periuk nasinya ? Panjangkah lagi jangka hayat politiknya ? Atau kita cemburukan kelebihannya.  Atau kita dengkikannya kerana dia lebih sedikit dari kita ? Maka bebaslah penyangak yang sedang menanti untuk terus menyangak.

Yang sudah jadi ! :

Semenjak tiada  ISA , kebebasan bersuara menjadi lebih jelas didengar.  Setiap hari kita mendengar orang menghina orang. Setiap hari ada saja penghinaan ke atas agama kita.  Ke atas bangsa melayu. Melakonkan babak-babak biadap terhadap satu sama lain. Terus menerus menjadikan apasaja sebagai isu.  Terus memperkecilkan pemimpin yang dipilih. Mendesak seolah-olah mereka sudah amat terdesak untuk membuat pusingan (U) terhadap apa yang telah direncanakan semenjak Tanah Melayu Merdeka.

Dan kelihatan bahawa rakyat dibumi bertuah ini kelihatan TIDAK INGIN menjadikan pemansuhan ISA sebagai tiket untuk menafikan hak orang Melayu dan perlembagaan yang sedia ada. Terutamanya rakyat Melayu menjadi tidak senang menjadi orang Melayu kerana bangsa lain sentiasa menjarah hati dan perasaan mereka.

...gbpencen… saya mesti terus memberi kepercayaan kepada cerdik pandai melayu menentukannya. Amin.