Skip to content

Berkatalah yang benar.

2014 February 19
by Guru Besar Pencen

     Sebab apa “saya”  berbohong ?

“saya” berbohong kerana “saya” pasti orang yang “saya” bohongi itu akan percaya apa yang “saya” kata.

Telah hampir 6 tahun saya telah dibohongi oleh tokeh tempat saya bekerja. Sepanjang masa dia akan berbohong yang perniagaannya selalu sahaja rugi.  Setiap kali menjelang Tahun Baru Cina, perkataan rugi sentiasa sahaja di mulutnya. Walaupun berpuluh lori hasil keluaran ‘by product’ nya dipasarkan namun belum pernah dia menyatakan yang dia “untung”.

Dia mempunyai 6 buah kereta semuanya berjenama Merz, VW, Honda, Camry, dan Proton. Berrelung dan berekar hartanah yang dimiliki bersama dengan 3 buah banglow.  Itu sahaja yang saya tahu selain asetnya melalui 2 buah kilang. Dan lain-lain lagi (?)

Tapi semua pekerjanya sentiasa akan didedahkan mengenai kerugiannya pada setiap masa dengan harapan semua pekerjanya akan bertungkuslumus membantunya untuk membuat keuntungan. Tapi saya yakin perkataan “untung” seperti yang diharapkan oleh pekerjanya bakal tidak akan kunjung tiba sampai bila-bila.

Akhirnya saya sudah jemu dengan kata-kata itu kerana dia sudah membohongi saya dan rakan-rakan yang lain.

Dan saya sudahpun merenung kembali dalam diri sendiri :

  1. Sesiapa sahaja yang tamak tidak akan berpuashati dengan apa yang diperolehinya.
  2. Seseorang yang  menyembunyikan kelemahan dirinya dia akan menunjukkan kelemahan orang lain.
  3. Ada orang yang menafikan kebaikan hasil sumbangan orang lain akan sentiasa mempromosi kelebihan dirinya yang sebenarnya serba kekuarangan.
  4. Cuba menunjukkan sumbangan yang tidak kesampaian dengan membuat berbagai penafian ke atas sumbangan pihak lain.
  5. Sentiasa tidak berpaksikan kepada ungkapan – dunia ini hanya pinjaman.
Tanpa merasa bersalah lantas secara berterusan akan menjadikan dunia ini tempat untuk hidup selama-lamanya.  Dan beranggapan diri sendirilah yang mahu terus mengecapi nikmat hiup sementara biarlah orang lain “mati”.  Terus akan berpuashati dengan kehidupan ini di atas  kesusahan, keresahan, kegelisahan dan kehampaan orang lain.
Jika ada sahabat handai, kaum keluarga, kawan-kawan serta sahabat-sahabat saya yang sebegini : Hargailah kehidupan yang singkat ini.
Dan jika saya begitu – tegurlah saya kerana saya secara terus menerus ingin menjadikan saki baki kehidupan yang masih ada untuk terus menabur bakti.
…gbpencen…apabila lampu terpadam, semuanya akan ditinggalkan dan yang dibawa hanyalah…. 

 

 

 

 

No comments yet

Leave a Reply

Note: You can use basic XHTML in your comments. Your email address will never be published.

Subscribe to this comment feed via RSS

Current month ye@r day *

IMPORTANT! To be able to proceed, you need to solve the following simple math (so we know that you are a human) :-)

What is 11 + 14 ?
Please leave these two fields as-is: